Pasang

Bikin Sedih, Ini Makna Lagu Madura ‘La Elang’ Fajar Syahid

  • Bagikan
Bikin Sedih, Ini Makna Lagu Madura 'La Elang' Fajar Syahid
Lagu Madura La Elang Fajar Syahid (Foto: SC.YT/Champ3)

LIFESTYLE, SINERGI MADURA – Tak ada yang lebih indah dan mengesankan dibandingkan dengan hati yang ikhlas.

Apakah berlaku dan menerima segala sesuatu dengan ikhlas adalah perkara mudah dilakukan? Jawabannya tentu tidak.

Pasang

Menjadi pribadi yang senantiasa ikhlas adalah suatu hal yang sulit. Bahkan, sangat sulit. Meski sulit, tapi bukan berarti mustahil untuk dilakukan.

Untuk berlaku dan menerima segala sesuatu dengan hati ikhlas harus dibarengi dengan perasaan tenang dan senantiasa berpikir positif.

Ada saatnya di mana kita harus merasa pasrah terhadap semua keadaan. Meski pasrah, bukan berarti kita adalah seseorang yang kalah.

Pasrah adalah ketika kita menerima segala hal dengan perasaan hati yang tulus dan berharap besar bahwa apa yang kita alami adalah kehendak terbaik dari Tuhan.

Di balik kepasrahan yang kita lakukan, tetap harus ada ikhtiar dan keyakinan bahwa segala sesuatu yang indah akan segera datang.

Inilah sekilas tentang makna dari lagu Madura La Elang yang dipopulerkan oleh artis Madura, Fajar Syahid

Baca Juga: Lirik Lagu Madura ‘La Elang’ Ternyata Isinya Galau

Lirik lagu La Elang

La elang la elang
Ta’ ekatela’ mata
La elang la elang
Mangken pon kare careta

La elang la elang
Badha se ngala’ dika
La elang la elang
Nyingga dhu adina loka

Reff :

Molana dhu masenneng ate
Agaja’ lebur ‘ban are
Mangken tega se nyake’e
Dhu bula daddi ta’ ngarte

Padhana ban dhaun se gaggar
Kerreng ngalto’ dhari bungkana
Odhi’ bula rasa tabar
Apesa kalaban dika
Dhu sake’ sara..

La elang la elang
Ta’ ekatela’ mata
La elang la elang
Mangken pon kare careta

La elang la elang
Badha se ngala’ dika
La elang la elang
Nyingga dhu adina loka

Reff :

Molana dhu masenneng ate
Agaja’ lebur ‘ban are
Mangken tega se nyake’e
Dhu bula daddi ta’ ngarte

Padhana ban dhaun se gaggar
Kerreng ngalto’ dhari bungkana
Odhi’ bula rasa tabar
Apesa kalaban dika
Dhu sake’ sara

(*)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *