Pasang

Bupati Sumenep Angkat Bicara soal Video Viral Camat Batang-batang

  • Bagikan
Bupati Sumenep Angkat Bicara soal Video Viral Camat Batang-batang
BERMASKER: Bupati Sumenep, Achmad Fauzi, saat memberikan keterangan beberapa waktu lalu (Dok. Sinergi Madura)

SUMENEP, SINERGI MADURA – Bupati Sumenep, Jawa Timur, Achmad Fauzi dengan cepat merespon video viral Camat Batang-batang yang diduga mencatut nama orang nomor satu di Kota Keris.

Dalam video berdurasi tiga puluh detik itu, Camat Batang-batang, Joko Suwarno terkesan ‘meminta’ kepala desa agar mencuri sapi milik warga yang tak mau divaksin.

Pasang

“Saya pastikan, saya tidak pernah menyuruh hal tercela seperti itu demi menyukseskan program vaksinasi COVID-19. Vaksinasi memang penting, tapi untuk menyukseskannya tidak bisa dilakukan dengan cara tidak baik,” tegas Bupati Sumenep, Achmad Fauzi, Senin (16/8/2021).

Suami Nia Kurnia Fauzi ini mengatakan, saat ini dirinya memang tengah berupaya maksimal dalam suksesi program vaksinasi COVID-19. Namun, dengan cara yang dibenarkan sesuai dengan etika sosial maupun hukum formal.

“Kami tidak mungkin menggunakan cara-cara yang dapat merugikan masyarakat itu untuk menyukseskan vaksinasi. Tujuan baik harus dicapai dengan cara yang baik pula,” ucapnya.

Untuk itu, lanjut Ketua PDI Perjuangan ini, dirinya sudah memanggil Camat Batang-batang berkaitan dengan viralnya video tersebut bahkan sudah menegur yang bersangkutan.

“Secara birokrasi, biar Camat yang bersangkutan nanti dipanggil oleh BKD sama Inspektorat untuk ditindaklanjuti. Kalau perlu ada pembinaan kepada yang bersangkutan,” tegasnya.

Berikut potongan bahasa dalam video Camat Batang-batang yang menjadi viral karena dalam perkataannya terkesan ‘meminta’ kades mencuri sapi warga yang tak mau divaksin.

“Kelebunnya takut dengan masyarakat. Tako’ ta’ epele pole 2025 atau 2026. Itu, kan, masih lama. Kelebun punya kartu as. Punya (kartu?) sakte. Keco’ sapena, cakna bupati, sampe’ begitu. Keco’ sapena mon oreng se ta’ endha’ evaksin.”

(*)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *