Pasang

Makna Lagu Madura Mate Rassa, Menikah dengan Pilihan Orang Tua

  • Bagikan
Makna Lagu Madura Mate Rassa, Menikah dengan Pilihan Orang Tua
Lagu Madura Mate Rassa (Foto: SC.YT/Raisa Record Official)

LIFESTYLE, SINERGI MADURA – Pepatah mengatakan bahwa banyak jalan menuju Roma, pun ada banyak cara bertemu dengan pasangan hidup. Salah satunya melalui perjodohan orang tua.

Sayangnya, tak sedikit yang pesimistis dengan cara ini karena seringkali calon pasangan yang dijodohkan tak sesuai kriteria.

Pasang

Ada juga yang berpikiran gengsi. Di zaman serba modern masih ada perjodohan layaknya era Siti Nurbaya.

Setiap orang tua tentu ingin memberikan pilihan terbaik untuk anak-anaknya, begitu juga terkait pasangan hidup.

Ketika melakukan perjodohan, maka orangtua tentu akan memilih seseorang yang berasal dari keluarga berkecukupan dan dari latar belakang terhormat.

Seseorang laki-laki yang berasal dari keluarga dengan status sosial tinggi tentu akan mampu menjamin kualitas hidup calon istrinya. Bahkan untuk kehidupan anaknya nanti.

Menikah karena dijodohkan juga memiliki beberapa sisi negatif, misalnya pasangan yang dijodohkan biasanya tidak bisa menolak kehendak orangtuanya.

Ketika tidak bisa menolak maka hanya bisa pasrah ketika dijodohkan dan harus merelakan semua tetang kisah cinta sebelumnya dengan kekasihnya.

Baca Juga: Lirik Lagu Madura Sedih ‘Tebbas Neser’

Inilah sekilas makna dari lagu Madura berjudul Mate Rassa. Berikut liriknya:

===

mareh mareh mareh

mare elang sadaja mempe
saporana ka’ bula pon alake
oreng towa dhu se maksa
bula epalake’e
alake benne peleyannah ate

marah marah marah marah

le’ bula ja’ la-pola
ngedhing alake badan mate rassa
ate ngejjit ta’ narema
ta’ andhi’ ora’ rassana

marah marah marah marah

le’ bula ja’ la-pola
ngedhing alake badan mate rassa

arebban gita’ tekka

pon edina ban dika
sake’ najjan ta’ loka
odgi’ arassa sengka

rengsa ate bingung pekker

aba’ posang e leggana…
aaaaaaaaahhhhhhh

pakowat dika narema
ban moga nemmowa gantena

mareh mareh mareh mareh

mare elang sadaja mempe
saporana ka’ bula pon alake
oreng towa dhu se maksa
bula epalake’e
alake benne peleyannah ate

marah marah marah marah leee’..

le’ bula ja’ la-pola
ngedhing alake badan mate rassa

mmmm… arebban gita’ tekka

pon edina ban dika
sake’ najjan ta’ loka
odgi’ arassa sengka

rengsa ate bingung pekker

aba’ posang e leggana…
aaaaaaaaahhhhhhh

pakowat dika narema
ban moga nemmowa gantena

mareh mareh mareh mareh

mare elang sadaja mempe
saporana ka’ bula pon alake
oreng towa dhu se maksa
bula epalake’e
alake benne peleyannah ate

marah marah marah marah lee’…

bula ja’ la-pola
ngedhing alake badan mate rassa

(*)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *