Pasang

Menyentuh, Ini Makna Lagu Madura Edante’a Kerronga by Fatim Zain

  • Bagikan
Menyentuh, Ini Makna Lagu Madura Edante'a Kerronga by Fatim Zain
Lagu Madura Embaa Kerronga Fatim Zain (Foto: SC.YT/Bocah Kampung RS)

LIFESTYLE, SINERGI MADURA – Percintaan merupakan hal terindah yang membuat sebagian orang berasa terbang melayang.

Tidak cukup dengan seribu kata untuk mencatat setiap penggal kisah dalam percintaan.

Pasang

Cinta terkadang membuat hati terlalu senang dan berbunga-bunga hingga terkadang membuat seseorang lupa akan segalanya.

Namun, tak jarang juga cinta justru membuat luka yang teramat dalam bahkan hanya cinta itu sendiri yang bisa mengobati.

Itulah cinta dan ketulusan hati yang ada dalam diri seseorang dalam menjalin hubungan asmara.

Ketika cinta dan kasih sayang kedung melekat dalam hati seseorang, ia tidak akan goyah meski dalam kondisi apapun.

Hanya satu yang ada dalam hati dan pikiran seseorang, yaitu hidup dan selalu tinggal bersama selamanya hingga tak ada yang memisahkan.

Cinta tak harus memiliki bagi dia adalah omong kosong. Puncak dari cinta yang sesungguhnya adalah saling memiliki dan hidup bahagia.

Ketika dia harus merasakan kehilangan ditinggal oleh sang kekasih, namun cinta yang tulus selalu memberi waktu agar kekasihnya bisa kembali mengisi relung hatinya.

Baca Juga: Lagu Madura Sedih, Apesa Neser Apolong Enger, Berikut Liriknya

Itulah sekilas makna tentang lagu Madura berjudul Edante’a Kerronga yang dipopulerkan oleh Fatim Zain. Berikut liriknya di bawah

===

abek bhingung tak tennang

odik rassah bedeh sekorang
dikah maelang odik nah buleh
mangken kareh kasorang..

pajeueh burunah
sanmisan dikah eyocolah
tak etabengah dikah bik buleh
edente’ah kerrongngah..

abek bhingung tak tennang
odik rassah bedeh sekorang
dikah maelang odik nah buleh
mangken kareh kasorang..

pajeueh burunah
sanmisan dikah eyocolah
tak etabengah dikah bik buleh
edente’ah kerrongngah..

haaaaaaaaaaaa..hooooo

haaaaaaaaaaaa..hooooo

patobugheh aneng senneng
ben reng laen mun gik kenceng
ghuk lagghu’en jek toduseh
bileh busen nyareh buleh

patobugheh aneng senneng
ben reng laen mun gik kenceng
ghuk lagghu’en jek toduseh
bileh busen nyareh buleh

abek bhingung tak tennang

odik rassah bedeh sekorang
dikah maelang odik nah buleh
mangken kareh kasorang..

pajeueh burunah
sanmisan dikah eyocolah
tak etabengah dikah bik buleh
edente’ah kerrongngah..

madduh rassah cek manisseh
tak usa berri’ih ghuleh
sampek bileh eyantoseh
dikah abelih dek buleh

madduh rassah cek manisseh
tak usa berri’ih ghuleh
sampek bileh eyantoseh
dikah abelih dek buleh

abek bhingung tak tennang

odik rassah bedeh sekorang
dikah maelang odik nah buleh
mangken kareh kasorang..

pajeueh burunah
sanmisan dikah eyocolah
tak etabengah dikah bik buleh
edente’ah kerrongngah..

(*)

Penulis: HayatEditor: Wakid Maulana
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *